Sebarkan berita ini:

SEMARANG[SemarangPedia] – Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo mengajak seluruh pihak harus siap memitigasi dengan memahami potensi bencana di wilayah masing-masing dan meningkatkan latihan, sehingga jika terjadi bencana, penyelamatan korban jadi tindakan pertama dan utama.

“Desember 2019 hingga Maret 2020 ini diprediksi menjadi puncak musim hujan. Seiring dengan meningkatnya intensitas hujan, hingga perlu diwaspadai bahaya banjir, longsor dan angin puting beliung. Penyelamatan korban harus jadi yang pertama,” ujarnya.

Data dari Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Jateng, bencana angin puting beliung melanda 12 Kabupaten di Jawa Tengah. Pemprov Jateng juga telah menyiapkan anggaran Rp23 miliar untuk membantu korban bencana angin puting beliung. Namun tidak semua dibantu, hanya yang roboh dan juga rusak berat. Untuk rumah roboh, mendapatkan bantuan Rp15 juta per rumah, sementara rusak berat dibantu Rp10 juta per rumah.

Kepala BPBD Provinsi Jawa Tengah Sudaryanto menuturkan hingga Desember ini sudah ada 20 kabupaten/kota yang terkena bencana. Dampaknya, 4.000 rumah warga mengalami kerusakan dari ringan hingga berat. Di samping itu ada kerusakan fasilitas umum lain.

Sementara itu, pada kegiatan Sosialisasi dan Sinkronisasi Kesiapan Penanganan Bencana Banjir, Longsor dan Angin Puting Beliung, Senin (16/12), Pj Sekda Jateng Herru Setiadhie pun mengingatkan soal kevalidan data bencana.

Pihaknya khawatir, jika data tidak klop, mengakibatkan skenario penanganan bencana yang kurang pas. Begitu skenario tidak pas dengan data, maka langkah yang diambil juga akan keliru.

“Intinya, data yang ada disinkronisasi, maka skenario akan tepat. Kalau skenario tepat, maka langkah penanganan bencana yang diambil akan match,” tuturnya.

Herru menyampaikan pesan dari Gubernur Ganjar Pranowo agar Kepala BPBD provinsi dan kabupaten/kota berkonsolidasi untuk memberikan peta rawan bencana banjir, longsor dan angin puting beliung, utamanya di wilayah selatan Jawa Tengah. Data diberikan kepala desa/ lurah dan para relawan.

“Ini bentuk kesiapsiagaan. Jangan karena tidak pernah terjadi, kemudian lengah. Seperti kantor di Kabupaten Semarang yang rusak karena angin ribut. Maka jangan terlalu yakin. Tidak pernah, tapi nyatanya kejadian,” ujarnya.

Kesiapsiagaan, tutur Herru, yang dilakukan termasuk langkah penanganan bencana yang dilakukan, diupload di berbagai media sosial. Cara itu juga sekaligus untuk membangun dialog antara Pusat Komando dan Pengendalian (Puskodal) kabupaten/kota dan provinsi, sehingga fungsinya berjalan. (RS)

 

8
Sebarkan berita ini:

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>